Hotel Mewah dengan Suasana Rumahan di Hotel Ballyfin, Irlandia

Hotel Mewah dengan Suasana Rumahan di Hotel Ballyfin, Irlandia

Dalam konteks perjalanan mewah, tak jarang diundang untuk memperlakukan tempat tidur Anda seolah-olah itu adalah rumah Anda sendiri. Jadi, tidak mengherankan ketika saran sopan dibuat selama tur pasca check-in kami di Ballyfin Demesne, sebuah rumah megah abad ke-19 yang terletak di pedesaan Irlandia yang tenang. Namun, seiring berjalannya tur kami – melalui padang rumput yang berkelok-kelok, kebun apel yang menawan, taman bertembok yang rimbun – perkebunan besar di Regency ini tumbuh semakin jauh dari kehidupan di rumah … dengan cara sebaik mungkin.

Ballyfin membanggakan evolusi yang kaya, yang hanya menambah rasa keagungan hotel. Properti saat ini dibangun pada tahun 1820 oleh Sir Charles Coote dan tetap menjadi milik keluarga selama 100 tahun sebelum menghabiskan sebagian besar abad ke-20 sebagai Sekolah Patrician Brothers yang sangat dicintai. Properti ini dibeli pada tahun 2002 dalam keadaan rusak dan dibuka kembali pada tahun 2011 setelah restorasi yang melelahkan. Dan saat kami mendekati permata Irlandia, yang terletak di County Laois sekitar 100 kilometer barat daya Dublin, sembilan tahun itu terwujud dalam bentuk yang spektakuler.

Saat mobil kami berhenti, seorang pelayan dan kepala pelayan berseragam menyambut kami dengan gaya Biara Downton yang sesungguhnya. Di dalamnya, kami ditawari pilihan Sampanye atau sari buah apel buatan sendiri dari kebun apel Pink Discovery yang berusia 50 tahun di properti ini. Meskipun terletak di hampir 250 hektar – di kaki Pegunungan Slieve Bloom tidak kurang – Ballyfin hanya memiliki 20 kamar, memberikan keintiman yang menambah daya tarik. Properti ini dapat dijelajahi dengan berjalan kaki, sepeda, menunggang kuda, kereta atau kereta golf. Ini termasuk danau buatan (terbesar di Irlandia), padang rumput berumput dan pakis, istal, Pondok Tukang Kebun, padang rumput kuda, dan menara batu reproduksi (dibangun sebagai kebodohan) dengan pemandangan selusin kabupaten.

Baca Juga:  7 Taman Nasional Paling Instagramable di Vietnam

Menatap Ballyfin sama menyenangkannya dengan melihat sekeliling, berkat langit-langit dan cornice yang rumit, dan kaca patri yang memungkinkan cahaya masuk ke dalam mimpi. Lampu gantung, sementara itu, pernah menjadi milik saudara perempuan Napoleon Bonaparte. Di perpustakaan, rak buku mahoni built-in dipenuhi dengan buku-buku antik tetapi pintu rahasia yang tersembunyi di antara rak-rak yang benar-benar memberikan faktor wow. Pintu mengarah ke konservatori yang bermandikan sinar matahari, struktur kubah tembus pandang yang didukung oleh rangka besi tempa yang halus dan terdiri dari 4000 lembar kaca.

Kegiatan yang ditawarkan setiap hari dan termasuk falconry, berkuda, panahan, senapan angin dan menembak merpati tanah liat, memancing, dan berperahu. Ada juga kolam renang dalam ruangan, gym, dan spa. Favorit para wanita adalah Ruang Kostum, di mana rak rok elegan, aksesori, dan pakaian mewah (diperoleh dari Gedung Opera Lyric Chicago) dapat dengan mudah membawa Anda ke masa lalu bermain dandanan. Saya tidak bisa menahan diri. Saya memilih tukang pesona bulu merak berusia 200 tahun dan gaun sutra pirus dengan lengan bengkak yang menyenangkan. Saya menerima bantuan yang sangat dibutuhkan dengan korset saya sementara suami saya dengan enggan mengenakan topi dan mantel bergaya Napoleon. Di sela-sela keseruannya, kita penasaran dengan outfit apa yang dipilih Kim dan Kanye saat berbulan madu di sini.

Baca Juga:  Tips Terbaik Sebelum Traveling di Yunani

Staf di Ballyfin tidak ada bandingannya, dan bukan hanya untuk upaya yang diperlukan untuk mengencangkan korset! Tidak ada preferensi tamu yang tidak diingat; tidak ada perapian beraroma gambut yang tidak menyala; tidak ada permintaan yang tidak terpenuhi. Manajer Umum, Damien Bastiat, menawarkan beberapa wawasan: “Keterampilan bisa diajarkan, kepribadian tidak.”

Menyenangkan, kepribadian meluas ke kamar, masing-masing unik dan diberi judul sesuai dengan dekorasi. Kamar Marquis de Massigny, dinamai menurut nama seorang bangsawan Prancis yang memiliki hubungan keluarga Coote, menampilkan barang antik Prancis, bak mandi kaki cakar, dan tempat tidur berlapis kain, serta dua lampu kristal dan lukisan minyak asli abad ke-18. Kemewahan modern secara cerdik tersembunyi di balik lemari dan meja rias kuno.

Menu makan malam multi-kursus Ballyfin, dirancang oleh Kepala Koki Sam Moody, menampilkan pilihan tiga, lima atau delapan hidangan dengan atau tanpa anggur berpasangan. Pembuka tomat, basil, buffalo mozzarella, dan lobster; kerang goreng dengan artichoke Yerusalem, lemon dan krokot; dan domba musim semi Freshford dengan jelai, daun bawang, keju kambing, dan irisan almond tidak akan segera dilupakan. Cellar Bar di basement mansion menghadirkan pilihan a la carte yang lebih kasual, dan minuman wiski yang nikmat.

Pada hari terakhir kami, kami mencoba elang. Kami bertemu Tom, sang falconer, di gua batu dan selama dua jam berikutnya, kami dengan penuh semangat belajar memegang, bermain dengan, dan menerbangkan burung. Menyaksikan elang terbang, kembali, dan mendarat di tangan saya sangat menggembirakan dan menakutkan sebuah pengalaman yang hanya memuncak hari itu dengan mengalahkan suami saya dalam penembakan senapan angin.

Baca Juga:  Tips Perjalanan Untuk Backpacking di Asia Tenggara

Saat kami menuruni tangga kantilever yang megah untuk terakhir kalinya, kami merasa, sekali lagi, seperti bangsawan. Kami akan mengingat Ballyfin sebagai lambang keramahan Irlandia. Dan kami berharap suatu hari nanti kembali ke rumah kami yang jauh dari rumah, untuk pengalaman yang tidak seperti apa pun yang dapat diberikan oleh rumah kami.