7 Hal yang Perlu Diketahui Sebelum Bepergian ke Kyoto, Jepang

7 Hal yang Perlu Diketahui Sebelum Bepergian ke Kyoto, Jepang

Kyoto adalah tujuan wisata yang sangat populer, penuh dengan gedung-gedung indah; tempat ini paling dikenal di seluruh dunia sebagai rumah makan Kaiseki dan budaya Geisha. Kota ini menjadi tuan rumah Olimpiade Musim Panas 2020, jadi Kyoto Traveler’s Inn telah membagikan beberapa tips perjalanan Kyoto yang berguna.

Ini dulunya adalah ibu kota Jepang dan sekarang merupakan kombinasi dari kuil, rumah kayu yang terawat sempurna, dan taman yang indah, yang semuanya berada di samping bagian terbaik dari Jepang modern. Inilah cara menavigasi jalan Anda di sekitar Kyoto seperti penduduk lokal!

1. Pelajari Lingo!

Itu selalu membantu untuk mempelajari beberapa kata dasar. Banyak yang akan akrab dengan frasa Jepang ‘arigat’ untuk ‘terima kasih’, hanya sedikit yang mungkin tahu bahwa di kota Kyoto dan Osaka saja, frasa ‘ōkini’ dapat digunakan.

Sebagai bagian dari dialek lokal wilayah Kansai, kini adalah singkatan dari ‘ōki ni arigat’ (artinya ‘terima kasih banyak’). Ini adalah cara mudah untuk secara cepat membuat penduduk lokal terkesan dengan pengetahuan perjalanan orang dalam.

2. Perhatikan Ke Mana Anda Melangkah

Ada lebih dari 1.500 kuil dan kuil di Kyoto. Ini termasuk Kuil Fushimi Inari epik berusia 1.300 tahun yang terdiri dari 10.000 gerbang torii, dan pagoda lima lantai Toji. Beberapa kuil dan tempat suci telah menyambut wajah-wajah terkenal selama bertahun-tahun. Misalnya, taman yang tenang di kuil Buddha Zen Shodenji adalah tempat peristirahatan rahasia bagi David Bowie.

Baca Juga:  10 Tips Untuk Travel Pertama Anda ke Tokyo

Sebelum berangkat untuk hari tamasya kuil dan kuil, pelancong yang mengenakan sepatu berujung terbuka dapat memilih untuk mengemas sepasang kaus kaki, karena banyak bangunan akan meminta pengunjung melepas sepatu mereka sebelum masuk.

3. Menggenggam dengan Sumpit

Masakan Jepang adalah salah satu yang terbaik di dunia, jadi tidak ada perjalanan ke Jepang yang lengkap tanpa makan di luar dan menggunakan sumpit. Jepang menganggap sumpit dengan serius sehingga mengetahui sedikit tentang tata krama lokal dapat membantu Anda saat bersantap.

Saat berbagi hidangan dalam kelompok, pengunjung harus membuat catatan untuk tidak makan langsung dari hidangan umum dan memahami bahwa meletakkan sumpit di atas piring dianggap tidak sopan ketika memilih apa yang akan dimakan.

4. Lepaskan Sepatu dan Sandal Sebelum Memasuki Ruang Tatami Tradisional

Bagi mereka yang mencari pengalaman otentik Jepang, menginaplah di akomodasi tradisional dengan kasur futon dan lantai tatami. Tatami adalah jenis tikar tradisional yang terbuat dari jerami padi yang digunakan sebagai lantai di kamar-kamar Jepang. Itu awalnya merupakan kemewahan yang hanya mampu dimiliki oleh orang kaya.

Sebelum memasuki ruang tatami, sepatu dan sandal harus dilepas. Sebuah tempat tidur futon disediakan untuk para tamu dan ini tetap dilipat di siang hari dan diletakkan di malam hari setelah makan malam. Bantal besar digunakan untuk duduk di meja rendah di kamar tatami dan wisatawan harus memperhatikan bahwa menginjak bantal selain milik Anda dianggap tidak sopan.

Baca Juga:  Waktu Terbaik Untuk Travel ke Jepang

5. Menavigasi Transportasi Umum Kyoto Seperti Orang Lokal

Transportasi umum di Kyoto mudah digunakan; Indototo menyarankan Anda membeli kartu perjalanan setelah pertama kali tiba untuk menghemat uang saat bergerak di sekitar kota. Kyoto dilayani oleh beberapa rute bus dengan sebagian besar situs utama mudah dinavigasi dan diakses melalui bus hijau dan merah.

Ingin tips wisata Kyoto menggunakan sistem subway seperti penduduk Jepang? Gunakan sisi kiri eskalator kereta bawah tanah sebagai jalur ekspres dengan cara yang mirip dengan kereta bawah tanah London.

Jalur sepeda yang bagus di Kyoto berarti kota ini sangat ramah sepeda. Ketahuilah bahwa bersepeda sambil mabuk sangat dilarang!

6. Hormati Geiko dan Maiko di Kyoto

Melihat seorang geisha duduk di urutan teratas dalam daftar keinginan banyak pengunjung yang mengunjungi Jepang. Untuk peluang terbaik untuk menemukannya di Kyoto, para pelancong harus menuju ke distrik Gion yang bersejarah di kota itu. Meskipun mereka dikenal sebagai geisha di Tokyo, di Kyoto istilah yang benar adalah ‘geiko’, yang berarti ‘wanita seni’.

Geiko harus menghabiskan setidaknya lima tahun dalam pelatihan sebagai magang juga dikenal sebagai ‘maiko’. Mereka menyempurnakan kemampuan mereka untuk memainkan alat musik, menari, dan menyelenggarakan permainan untuk para tamu.

Meskipun foto-foto geiko dan maiko baik-baik saja, salah satu tip utama perjalanan Kyoto adalah Anda harus menghormati ruang pribadi para wanita dan memastikan mereka tidak mengganggu perjalanan mereka.

Baca Juga:  Hotel Mewah dengan Suasana Rumahan di Hotel Ballyfin, Irlandia

7. Jangan Takut Menyeruput Mie Anda

Ada lebih dari 200 toko ramen di Kyoto dan seperti banyak makanan khas daerah lainnya, setiap penduduk Kyoto akan memiliki lokasi mie favorit mereka sendiri, jadi ada baiknya bertanya-tanya sebelum memilih restoran. Setelah semangkuk mie ramen dipesan dan topping telah ditentukan, Anda tidak perlu takut untuk menyeruput mie Anda! Anda juga bisa meminta garpu jika Anda membutuhkannya.